Manfaat dari Jejaring Sosial

Alat dan pendekatan untuk berkomunikasi dengan pelanggan telah sangat berubah dengan munculnya media sosial; oleh karena itu, bisnis harus belajar bagaimana menggunakan media sosial dengan cara yang konsisten dengan rencana bisnis mereka (Mangold and Faulds, 2009). Hill, Provost, dan Volinsky (2006) menyatakan bahwa perusahaan dapat memperoleh manfaat dari jejaring sosial untuk memprediksi kemungkinan niat membeli. Ini dapat dilakukan dengan mempertimbangkan pilihan jaringan perusahaan (yaitu Facebook, Instagram, Pinterest, dll.) dan dengan memeriksa data jaringan tersebut. Oleh sebab itu, sekarang sudah banyak digital agency yang menawarkan jasa social media marketing yang membantu mengelola dan mengoptimalkan pemasaran di media sosial. Menilai data jaringan secara substansial meningkatkan upaya pemasaran perusahaan karena menyediakan perusahaan dengan informasi penting pada pengguna jaringan, yang membantu menentukan taktik media sosial terbaik untuk situs tertentu (Hill, Provost, dan Volinsky, 2006). Berdasarkan penelitian ini, selanjutnya dapat dikatakan bahwa mengetahui situs media sosial mana yang digunakan oleh pasar target perusahaan merupakan faktor kunci lain dalam menjamin bahwa pemasaran online akan berhasil.

Situs jejaring sosial digunakan untuk meningkatkan daya tarik merek perusahaan dan meningkatkan target pasar mereka karena teknologi baru memungkinkan untuk komunikasi yang lebih pribadi serta dapat meningkatkan partisipasi konsumen dalam penciptaan pemasaran dan informasi terkait merek (Cappo 2033; Jaffe 2005 sebagaimana dikutip di Muñiz dan Jensen Schau 2007, 35). Mangold and Faulds (2009) menekankan bahwa contoh komunikasi tradisional, yang bergantung pada bauran promosi klasik untuk menciptakan komunikasi pemasaran terpadu, harus memberi jalan kepada paradigma baru yang mencakup semua bentuk media sosial sebagai alat potensial dalam merancang dan menerapkan strategi komunikasi pemasaran terpadu. Umpan balik dari konsumen selalu penting ketika datang ke produk, merek, dan pengembangan model bisnis. Hal ini karena pemasaran media sosial dapat digabungkan dalam rencana bisnis, dan meilhat bagaimana mengukur tanggapan konsumen.

Sorescue dkk. (2011), menekankan bahwa pengecer harus melampaui aspek periklanan situs jejaring sosial dan menemukan cara-cara inovatif untuk menggunakannya sebagai cara untuk melakukan percakapan dengan konsumen, bukan jaringan komunikasi satu arah. Sinclair dan Vogus (2011) menetapkan bahwa perusahaan besar harus melihat situs media sosial sebagai alat strategis dan beberapa bisnis bahkan mempekerjakan karyawan untuk mengawasi halaman media sosial mereka. Bahkan, saat ini sudah banyak perusahaan yang menggunakan jasa social media marketing untuk membantu mengelola pemasaran di media sosial. Konsumen tidak lagi menjadi penerima pesan pemasaran yang pasif, sebaliknya mereka menggunakan Facebook, MySpace, YouTube, dan Twitter untuk menyuarakan pendapat mereka — baik positif maupun negatif ”(Sinclair dan Vogus 2011, 293). Partisipasi konsumen dengan merek di media sosial memperkuat kebutuhan bagi pengecer untuk menjadi peserta aktif di situs jejaring sosial dan komunitas merek virtual yang mereka buat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s